WoW dotA Allstars

This is Description

Jumat, 19 Agustus 2011

Cara Memprediksi Kanker Paru

Berkat kemajuan teknologi, sekarang ini dari potongan kuku kaki Anda bisa di jadikan bahan untuk memprediksi adanya kanker paru dalam tubuh Anda. Jadi dengan demikian semakin mudah bagi seseorang yang ingin mengetahui sejak dini adakah penyakit kanker paru di dalam tubuh kita.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa guntingan kuku kaki dapat digunakan untuk memprediksi risiko kanker paru-paru beberapa tahun sebelum ia berkembang.

Pengukuran kadar nikotin dalam guntingan kuku itu mendapati laki-laki dengan pembacaan tertinggi tiga kali lebih besar untuk mendapatkan kanker dibandingkan dengan yang terendah.

Karena kuku kaki tumbuh begitu lambat - 1 cm setahun - mereka menyediakan informasi penting tentang paparan jangka panjang untuk asap rokok.

Temuan, oleh para ahli di University of San Diego di California, itu bisa membuka jalan bagi dokter untuk mendeteksi tumor paru-paru.

Kuku kaki tidak hanya mengidentifikasi perokok sebagai yang paling berisiko tetapi juga yang bukan perokok, kata penelitian di American Journal of Epidemiology. Ini berarti memberikan petunjuk terhadap efek merusak dari merokok pasif.

Para peneliti mengambil sampel guntingan kuku dari 850 laki-laki dan mengikuti mereka selama lebih dari 12 tahun untuk melihat siapa yang mengembangkan kanker paru-paru.

Mereka memperkirakan bahwa orang-orang dengan kadar nikotin tertinggi 3,5 kali lebih mungkin menderita kanker 12 tahun kemudian dibandingkan dengan mereka dengan kadar terendah.

Kanker paru-paru membunuh kurang dari 30 ribu orang setahun di Inggris dan Wales dan merokok menyebabkan sekitar 90 persen dari kasus.

Diperkirakan bahwa orang yang merokok lebih dari 20 batang sehari 20 kali lebih mungkin untuk mendapatkannya dibandingkan bukan perokok.

Angka yang dirilis awal pekan ini menunjukkan tingkatnya lebih dari dua kali lipat untuk wanita di atas 60 sejak pertengahan 1970-an.

Penyakit ini sekarang menyerang 190 di setiap 100.000 wanita, naik dari 88 per 100.000 hampir 30 tahun yang lalu. Para ahli menyalahkan fakta bahwa merokok memuncak pada wanita selama periode itu.

Sementara, tingkat penyakit di antara laki-laki telah menurun karena merokok sudah menurun popularitasnya pada 1970-an.

Kuku kaki tumbuh sekitar satu sentimeter setahun sehingga dapat memberikan petunjuk penting tentang pemaparan jangka panjang terhadap asap rokok.

Sampel diambil dari setiap sukarelawan pada awal percobaan pada tahun 1987 dan dianalisis  tingkat nikotinnya. Orang-orang itu kemudian diikuti sampai 12 tahun untuk melihat mana yang menderita kanker paru-paru.

Hasil penelitian menunjukkan korban kanker paru-paru memiliki tingkat nikotin rata-rata 12 tahun sebelumnya sekitar 0,95 nanogrammes per miligram. Tetapi mereka yang bebas dari kanker hanya memiliki 0.25ng per miligram.

Hasil studi menunjukkan tingkat nikotin kuku memberikan biomarker yang dapat memprediksi risiko kanker paru-paru independen dari sejarah merokok yang dilaporkan. [tempo] Berkat kemajuan teknologi, sekarang ini dari potongan kuku kaki Anda bisa di jadikan bahan untuk memprediksi adanya kanker paru dalam tubuh Anda. Jadi dengan demikian semakin mudah bagi seseorang yang ingin mengetahui sejak dini adakah penyakit kanker paru di dalam tubuh kita.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa guntingan kuku kaki dapat digunakan untuk memprediksi risiko kanker paru-paru beberapa tahun sebelum ia berkembang.

Pengukuran kadar nikotin dalam guntingan kuku itu mendapati laki-laki dengan pembacaan tertinggi tiga kali lebih besar untuk mendapatkan kanker dibandingkan dengan yang terendah.

Karena kuku kaki tumbuh begitu lambat - 1 cm setahun - mereka menyediakan informasi penting tentang paparan jangka panjang untuk asap rokok.

Temuan, oleh para ahli di University of San Diego di California, itu bisa membuka jalan bagi dokter untuk mendeteksi tumor paru-paru.

Kuku kaki tidak hanya mengidentifikasi perokok sebagai yang paling berisiko tetapi juga yang bukan perokok, kata penelitian di American Journal of Epidemiology. Ini berarti memberikan petunjuk terhadap efek merusak dari merokok pasif.

Para peneliti mengambil sampel guntingan kuku dari 850 laki-laki dan mengikuti mereka selama lebih dari 12 tahun untuk melihat siapa yang mengembangkan kanker paru-paru.

Mereka memperkirakan bahwa orang-orang dengan kadar nikotin tertinggi 3,5 kali lebih mungkin menderita kanker 12 tahun kemudian dibandingkan dengan mereka dengan kadar terendah.

Kanker paru-paru membunuh kurang dari 30 ribu orang setahun di Inggris dan Wales dan merokok menyebabkan sekitar 90 persen dari kasus.

Diperkirakan bahwa orang yang merokok lebih dari 20 batang sehari 20 kali lebih mungkin untuk mendapatkannya dibandingkan bukan perokok.

Angka yang dirilis awal pekan ini menunjukkan tingkatnya lebih dari dua kali lipat untuk wanita di atas 60 sejak pertengahan 1970-an.

Penyakit ini sekarang menyerang 190 di setiap 100.000 wanita, naik dari 88 per 100.000 hampir 30 tahun yang lalu. Para ahli menyalahkan fakta bahwa merokok memuncak pada wanita selama periode itu.

Sementara, tingkat penyakit di antara laki-laki telah menurun karena merokok sudah menurun popularitasnya pada 1970-an.

Kuku kaki tumbuh sekitar satu sentimeter setahun sehingga dapat memberikan petunjuk penting tentang pemaparan jangka panjang terhadap asap rokok.

Sampel diambil dari setiap sukarelawan pada awal percobaan pada tahun 1987 dan dianalisis  tingkat nikotinnya. Orang-orang itu kemudian diikuti sampai 12 tahun untuk melihat mana yang menderita kanker paru-paru.

Hasil penelitian menunjukkan korban kanker paru-paru memiliki tingkat nikotin rata-rata 12 tahun sebelumnya sekitar 0,95 nanogrammes per miligram. Tetapi mereka yang bebas dari kanker hanya memiliki 0.25ng per miligram.

Hasil studi menunjukkan tingkat nikotin kuku memberikan biomarker yang dapat memprediksi risiko kanker paru-paru independen dari sejarah merokok yang dilaporkan. [tempo]

0 komentar:

Poskan Komentar

 

My Blog List